Senin, Desember 10, 2012

Maaf, Terimakasih, dan Selamat.

 Sudah beberapa bulan gua gak ngepost nih. Mumpung ada yang mau gua keluarkan, posting aja ah :D oke, mari kita mulai.
Ada beberapa masalah yang gua rasain akhir-akhir ini. Ya salah satunya yang akan gua ceritain ini. Hmmm...jadi gini, awalnya becanda, tapi diakhir, yang gua rasain malah ada yang kagak beres. Gua gak tau itu cuma perasan gua aja, atau emang beneran. Entahlah, hanya Tuhan yang tahu. :)
Bisa jadi ini adalah suatu klarifikasi, tapi terlalu berat deh kalo klarifikasi. Ini cuma pikiran yang numpuk dikepala gua :D Gak cuma disini, dijejaring sosial juga gua post #FYIAjaSih :D

Gak semua yang gua minta harus elu turuti. Itu cuma spontanitas, bukan yang lain. Mungkin karena hal ini, elu jadi gini ke gua. Gak usah dipandang serius kenapa. Iya, gua ngerti elu terpojok dengan apa yang gua katakan. Nyantai aja kali, gak usah dipikirkan. Kalo gua salah, ya maaf. Kan dari dulu juga gua udah minta maaf. Entah berapa kali gua ngucapkannya. Sebelum mengatakannya, gua juga minta maaf dulu, begitu juga diakhir. Tapi yang gua bingung, perasaan elu jadi kaya gini cuma ke gua deh, ke yang lain kagak.
 Oke deh, udah kesekian kalinya gua minta maaf, atas apa yang gua katakan dan lakukan. Jika elu merasa terpojok, merasa gak nyaman, dll. gua minta maaf. Semua itu cuma becanda lho, gak lebih. Gua harap elu ngerti, dan bersikap seperti biasa lagi, seperti sebelum-sebelumnya. Gak nyaman banget deh kalo terus kayak gini (gua sih yang merasa gak nyaman, kalo elu sih gua gak tau :D).
 Hmm...semoga gua gak suudzon ke elu ya. :) Udah ah, sekarang, cuma 3 kata dari gua ke lu. MAAF, TERIMAKASIH, dan SELAMAT. :)

Ya, sesuai judul postingan ini, "Maaf, Terimakasih, dan Selamat" gua sampaikan ke elu. Maaf untuk apa? Tentu untuk apa yang telah gua lakuin, hingga elu merasa gak nyaman. Terimakasih, terimakasih untuk semuanya, gak perlu disebutin satu-persatu kan?:) Selamat, selamat untuk elu yang telah menjadi yang baru :)
Semoga mengerti.:)

NB: Sorry gua "ngacaprak" (Bahasa Sunda). Karena kalo gak "ngacaprak", dikepala gua jadi numpuk. Takutnya gua jadi aneh. :D

0 Responses to “Maaf, Terimakasih, dan Selamat.”

Poskan Komentar

All Rights Reserved ikhwanib | Blogger Template by Bloggermint